Rumah Tanggaku H4ncur Karena FB dan WA, Pelajaran Bagi yang Sudah Menik4h

 

Awalnya kamí cuma salíng líke status lama kelamaan beralíh salíng berkírím pesan. Dalam pesan-pesan yang síngkat kamí pun salíng ríncí keadaan. Meskí día tahu aku ístrí dan íbu darí anak 4 thn, día tetap manís menanggapínya.

Darí sítu, kamí teruskan kírím pesan dengan salíng beríkan Nomor Wa. Kírím foto dan berujung pada janjían adakan pertemuan. aku benar-benar khílaf dan terbuaí suasana.


Día memang lebíh ganteng darí suamíku dan tak segan-segan memberíkan sepatu, seragam sekolah, seragam olahraga dan tas mahal untuk anakku. Bayangkan untuk membelí barang tersebut día rela merogoh ATM nya.

Aku begítu terharu. Ítulah awal pertemuanku. Harí beríkut koment-komentnya mulaí sedíkít genít dan nakal. Dan anehnya aku makín terhíbur dengan ínbok-ínbok nakalnya. Mulaílah setan merayapíku. aku tak segan-segan memberí foto telanjang dada permíntaannya. Malam-malam yang ada penuh bunga-bunga bertebaran. Ínvíte WA, FB dan mentíon twítter begítu beraní, vulgar dan menantang bírahí.


Aku gak menyangka, meskí sudah beranak satu tapí masíh ada perjaka yang menyukaí. Belum lagí, dí profílnya día merupakan mahasíswa darí salah satu perguruan tínggí dí jogjakarta. Mínggu ítu, dí pertemuan kedua, kamí sudah langsung cek ín hotel dí kotaku jakarta.

Sebulan día dí jakarta membuat kamí seríng adakan pertemuan híngga sampaí pertemuan ke delapan. 3 bulan berlalu, aku mulaí hamíl. aku merasa bíasa saja. Tapí kedua orang tuaku bíngung dan mempermasalahkan. Pasalnya, sudah setahun suamíku kerja dí pengeboran lepas pantaí luar jawa. Dan sudah pastí tak pernah menyentuhku setahun íní. aku tetap bílang pada mereka, bahwa íní adalah janín suamíku. Tapí kedua orang tuaku tetap menuduhku melakukan serong.


Akhírnya, suamíku pun dítuntut pulang. Tanpa basa-basí, suamíku pun cek Wa dan FB ku. aku demíkían bíngung dan paník. Masíh ada pesan-pesan nakal ku dí sítu. aku menangís sejadí-jadínya.


Menyembah-nyembaah, bertekuk lutut dí hadapan suamí dan kedua orang tua kandungku.


“Menantuku, cepat ceraíkan día, bíarlah aku kehílangan anak gadís darí pada kehílangan menantu dan cucu sebaík kamu.” kata íbuku “Dan kamu..!” íbu menudíngku dengan mata beraír. “Pergílah kemana kau mau, sekarang juga. Dan jangan pernah kau tampakkan wajah menjíjíkkanmu dí hadapanku dan keluargaku.” aku keluar rumah dengan tangísan anakku.


Bahkan untuk memelukpun aku tak díízínkan. Ku coba mínta pertanggung jawaban darí lelakí ítu, namun WA FB nya sudah tak aktíf lagí. Ku beraníkan dírí datang ke jogja kampus dímana día kulíah. Dí KABAG kemahasíswaan, ternyata tak menemukan nama yang ku maksud.


Aku tunjukkan foto wajahnya, dan ternyata tíada dítemuí wajah yang sepertí ítu. aku menangís sejadí-jadínya. Kandunganku sudah hampír 6 bulan. Uang sangu pun menípís. Tak tahu kemana arah díuntung. Tak tahu Kemana nasíb akan menuntun. WA dan FB benar-benar memporak -porandakan rumah tanggaku.


# íbu-íbu, bapak-bapak dan sahabat-sahabat ku yang baík, gunakan Wa FB sesuaí kebutuhan dan kemanfaatannya, bíla tak ada manfaaatnya jangan malah menjerumuskan kíta kedalam kemaksíatan, maka demí keutuhan dan kebahagíaan rumah tangga, berhatí-hatílah maín FB, chatíng dan ínvíte WA.


Sílahkan share demí kebahagíaan rumah tangga orang-orang terdekat kíta. Wallahu’alam bíshshawab.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel